Resep dan Kandungan Gizi Rendang

Masakan rendang memang selalu dikenang. Tak heran CNNGo pada tahun 2011 menobatkannya sebagai The World’s Most Delectable Food. Kendati tidak ditemukan asal-usul yang akurat tentang rendang, bukti-bukti dimasyarakat menunjukan masakan khas Minang ini sudah lebih dari tiga ratus tahun.

Dikutip dari buku 30 Ikon Kuliner Tradisional Indonesia, pada masa lalu para jemaah haji dari Tanah Minangkabau, Sumatera Barat yang menggunakan perjalanan kapal laut ke dan dari Tanah Suci membawa bekal rendang yang dimakan sepotong demi sepotong. Rendang awet karena telah terkaramelisasi sempurna.

Kini, rendang pun hadir dengan berbagai versi dan telah mencapai lebih dari 16 jenis. Rendang juga berkembang sesuai dengan daerah di Indonesia dengan adonan tambahan cita rasa khas daerah. Perkembangan rendang sedemikian terkenal ini pun tak lepas dari kandungan gizi di dalamnya.

Adapun kandungan gizi rendang per 100 gram sebagai berikut:
Zat Gizi                      Nilai Gizi per 100 gram                       Nilai Gizi per Porsi
Lemak                         29 g                                                      13 g
Protein                        24 g                                                       11 g
Karbohidrat                  5 g                                                         2 g
Kalori                         380 kkal                                                   170 kkal

Adapun resep masakan rendang untuk 20 potong, sebagai berikut:

BAHAN
1.000 gr daging sapi tanpa urat
2.250 cc santan, dari 3 butir kelapa yang tua dan besar
4 batang serai, dimemarkan
2 potong asam kandis
2 lembar daun kunyit, disimpul
10 lembar daun jeruk

BUMBU, DIHALUSKAN BERSAMA
225 gr bawang merah
5 – 6 siung bawang putih
250 gr cabai merah keriting
3 sdt garam
4 cm jahe
4 cm lengkuas
3 cm kunyit (bila suka)

CARA MEMBUAT :
1. Potong-potong daging menjadi 20 potong.
2. Masukkan daging dan santan ke dalam wajan, bersama bumbu halus dan serai, daun kunyit, daun jeruk. Masak sambil diaduk-aduk hingga mendidih, kecilkan apinya, teruskan memasak, sambil sekali-kali diaduk hingga daging empuk. Bila daging sudah empuk tapi kuah belum kental, angkat dulu dagingnya, teruskan memasak kuah dengan terus mengaduk-aduk supaya tidak berkerak didasar wajan.
3. Setelah kuah mengental , berwarna cokelat dan berminyak, masukkan kembali dagingnya ke dalam wajan, aduk-aduk sebentar, keluarkan asam kandis. Bila kekentalan rendang sudah sesuai selera, angkat.

CATATAN :
1. Untuk membuat rendang yang bagus, pilih kelapa yang tua.
2. Supaya cepat empuk, gunakan daging has. Setelah santan kental keluarkan dagingnya. Masak lagi santan bumbu dengan api kecil hingga berminyak, lalu masukkan kembali dagingnya sampai mendapat rendang yang diinginkan, kering atau basah.
3. Di beberapa daerah di Sumatera Barat, ada rendang yang bumbunya diberi tambahan rempah mirip bumbu kari.
4. Bila suka, resep diatas bisa ditambahkan ½ – 1 sdm bumbu kari ( tergantung selera)

Testimoni

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.